Sirkulasi Global Yang Menghipnotis Bumi

Sirkulasi Global Yang Menghipnotis Bumi
Sirkulasi global merupakan sebuah peredaran angin dengan arah dan tekanan yang tetap sama arahnya selama beberapa bulan atau pada suatu waktu tertentu. Sirkulasi global ini tersusun secara zonasi membentuk suStu sabuk angin dan bergabung dengan sirkulasi lokal. Sabuk angin ini berupa doldrums, angin musim, angin anti musim, garis lintang kuda, angin barat, dan angin kutub.

Doldrums atau angin mati. Merupakan sabuk angin bertekanan rendah yang berada di ekuator. Doldrums terjadi sebab udara panas di ekuator selalu naik dan dialiri dengan hembusan angin pelan-pelan yang diselingi tiupan yang berubah-ubah.
Angin Musim. Di sebelah utara dan selatan doldrums terdapat angin-angin musim. Angin ekspresi dominan bertiup dari kutub ke ekuator. Oleh rotasi bumi, angin ini dibelokkan ke kanan di belahan bumi utara dan dibelokkan ke kiri di belahan bumi selatan.

Di belahan bumi utara, angin ekspresi dominan bertiup dari timur maritim ke barat daya. Karena itu, angin ini dinamakan angin ekspresi dominan timur laut. Di belahan bumi selatan, angin ekspresi dominan bertiup dari tenggara ke barat laut. Karena itu, angin ini dinamakan angin ekspresi dominan tenggara.
Sirkulasi global merupakan sebuah peredaran angin dengan arah dan tekanan yang tetap sama  Sirkulasi Global Yang Mempengaruhi Bumi
Sirkulasi global atmosfer

Angin anti musim. Angin ini bertiup berlawan arah dengan angin musim. Angin anti-musim bertiup di lapisan atmosfer yang lebih tinggi dari angin musim. Angin anti ekspresi dominan bertiup dari ekuator ke kutub. Di belahan bumi utara, angin antimusim bertiup dari barat daya. Di belahan bumi selatan, angin anti ekspresi dominan bertiup dari barat laut.

Garis lintang kuda. Merupakan sabuk tekanan udara tinggi di tempat subtropis. Sabuk ini berpusat pada garis lintang 30° utara dan pada garis lintang 30° selatan. Karena udara turun di tempat bertekanan tinggi ini, angin permukaan bumi sering tidak bertiup. Apabila bertiup, tiupannya lemah dan tidak teratur.

Angin barat. Merupakan angin yang bertiup menuju tempat kutub kemudian berbelok sebab rotasi bumi. Di belahan bumi utara, angin ini menjadi angin barat daya. Di belahan bumi selatan, angin ini menjadi angin barat laut.

Angin kutub. Merupakan angin hambar yang bertiup dari tempat kutub ke ekuator, kemudian berbelok sebab rotasi bumi. Di belahan bumi utara angin ini menjadi angin timur laut. Di belahan bumi selatan angin ini menjadi angin tenggara.

Sirkulasi lokal

Sirkulasi lokal yaitu sirkulasi dengan skala ruang dan waktu yang lebih kecil dari sirkulasi global. Sirkulasi lokal yang disebut juga angin lokal yaitu angin yang bertiup akhir kondisi lokal di suatu tempat terbatas dengan luas wilayah kurang dari 100 km persegi.

Jenis angin lokal antara lain angin darat dan angin laut, angin gunung dan angin lembah serta angin fohn.

Angin darat dan angin maritim merupakan sirkulasi angin yang terjadi di wilayah pantai. Angin darat dan angin maritim bertiup sebab adanya perbedaan sifat termal antara permukaan daratan dengan permukaan air. Akibatnya, terjadi perbedaan tekanan udara antara daratan dan perairan.

Angin gunung dan angin lembah merupakan siklus angin yang terjadi sebab perbedaan sifat termal antara lembah dengan punggung pegunungan. Siklus angin ini terjadi di wilayah pegunungan.
Sirkulasi global merupakan sebuah peredaran angin dengan arah dan tekanan yang tetap sama  Sirkulasi Global Yang Mempengaruhi Bumi
Proses angin fohn

Angin fohn merupakan angin yang berkembang dari penggalan bawah atau belakang pegunungan. Angin fohn terjadi sebab udara yang secara mekanik dipaksa menaiki dan melintasi puncak pegunungan, kemudian bergerak menuruni lereng pegunungan. Udara yang turun mengalami pemanasan adiabatik dan mencapai tempat yang lebih rendah sebagai angin panas, kering, dan kencang.Contoh angin fohn di Indonesia antara lain angin Bahorok di Deli, angin Gending di Probolinggo, angin Brubu di Makassar, dan angin Wambraw di P. Biak.

Gambar: disini disini
Share This :